Youth Camp: Day 5

Maaf udah lama ga posting, banyak tawaran manggung euy -_-
Jadi di dalam bus umum yang saya tumpangi terdiri dari 15 bukan peserta camp, geng batak, geng ambon, dan geng masohi beserta Kak Tety dan satu panitia lagi sebagai juru damai. Sepanjang jalan saya dan geng batak ngelawak dan geng sisanya pada bingung karena ga ngerti. Pas tengah malem, ngeliat ke luar, bintangnya lebih bagus daripada di depan kosan. Tapi pas ngeliat ke samping, ada kuburan. Bingung.
Sampe di Pontianak pukul 05.00 dan disambut dengan peserta bus carteran yang lagi renungan pagi. Sebelumnya kami olahraga pagi dulu dengan membawa bawaan yang berat sambil jalan kaki dengan rute sekitar 500m-1km. Sayangnya saya nyampe duluan HAHAHA. Udah gitu sampai sana katanya saya teh dicariin sama pembicara. Abis renungan, tidur cepat, mandi cepat, makan cepat, dan cepat-cepat nyusul teman yang jalan-jalan ke pusat kota. Oiya, gerejanya. (tempat transit) ada di pusat kota, jadi cuma jalan dikit udah nyampe deh. Pertama-tama nasi campur dulu (kali ini makannya sendiri). Nasi campurnya beda dengan yang biasa saya makan, isinya lebih menggiurkan dan kuahnya kental. Tapi yang dimakan bukan Akwang yang tersohor itu. Setelah bungkus nasi, jalan-jalan sepanjang Jalan Gajahmada nyari oleh-oleh. Lempok durian mahal bo, satunya 60000, padahal duren aslinya cuma 20000 tiga buah. Yang saya beli cuma manisan lidah buaya, kacang tumbuk, kiambui. Secara umum, oleh-oleh di Pontianak hampir sama kayak Medan. Balik ke gereja lagi, minta dianterin beli keladi (mirip talas). Untung nanya dulu sama orang Pontianak harga biasanya berapa, jadi ga ketipu hehehe. Balik lagi ke gereja, dadahan sama rombongan Jakarta yang berangkat duluan, lalu jamming bareng geng batak, geng papua dan geng ambon. Seru deh! Capek jamming, bobo siang bentar di guest house gereja.
Sekitar pukul 13.30 berangkat ke bandara. Sebenarnya saya masih lama berangkatnya tapi karena yang nganter ga ada kalau berangkat agak sorean, jadi saya harus barengan huhuhu. Ternyata kami telat berangkat, jadinya ga sempet beli nasi campur akwang dan duren huhuhu. Sampe bandara, melepas geng papua dan geng ambon karena counter checkin saya baru buka 30 menit lagi. Jadinya saya nunggu counter buka bersama geng batak dan kakak ketua pemuda GMII Tasik Tiberias Pontianak. Sekitar pukul 15.30 saya checkin terus ditungguin lagi sama mereka sampai pukul 16.00. Manis banget. Temen gw di kampus aja ga pernah nganter sampe sebegininya. Masuk boarding room, ketemu lagi sama geng papua dan geng ambon. Rupanya mereka delay. Karena mereka delay 2 jam, mereka dapet makan dan mereka bingung jadi gw jelasin deh kenapa mereka dapet makan. Sekitar 16.45 tanya ke petugasnya kapan gw takeoff karena yang dipanggil tuh flight sebelum gw (flight sebelum gw dialihin ke flight gw rupanya). Buru-buru ke pesawat, pas udah takeoff baru nyadar kalo jaket ketinggalan. Yasudahlah pasrahlah.
Sampe Jakarta ga telat, sekitar pukul 18.25. selesai dengan urusan bagasi pukul 19.00. sempet ada miskomunikasi ama nyokap tentang tempat jemput gw. Dikirain gw di 2E, padahal gw di 2F.
Pulang-pulang dijemput bokap nyokap dan pulang lewat jalan nontol. Akhirnya sampe rumah. Fuuh~
Sekian deh catetan perjalanan saya. That was a tiring but interesting trip! Pengen lagi tahun depan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s