hari minggu di home church

Minggu ini saya ibadah di gereja asal saya, GMII Makedonia, di Jakarta, tepatnya di daerah Fatmawati. Mungkin teman-teman yang kenalan sama saya di Youth Camp Nasional kemaren agak bingung, kenapa ini orang ngaku tinggal di Bandung tapi home churchnya di Jakarta (mungkin bagian litbangnya lebih bingung lagi). Tapi emang kalau di Bandung saya jarang ke GMII karena jauh pisan dari kosan dan agak mahal ongkosnya (emang kalo di Bandung dimana sih? kapan-kapan saya ceritain.)

Seperti biasa, ibadah mulai pukul 08.00. Kebetulan hari ini, saya nemenin si mamah tugas jadi penerima tamu. Kebetulan semua jemaat sudah saling mengenal satu sama lain, jadi kalau baru nyampe gereja sampe masuk ruang ibadah minimal udah nyalamin 5 orang, karena udah kebiasaan semua orang harus disalami. Hal ini juga berlaku untuk anak Sekolah Minggu. Hal itu juga menyebabkan kalau misalnya minggu lalunya ga ibadah, kalo dateng bakal ditanyain sama semua jemaat. Hari ini, salah satu anak sekolah minggu ada yang bawa-bawa gitar kecil, kata si mamah dia itu ngefans banget sama Justin Bieber. Ada lagi tiga bersaudara yang masih balita yang kerjaannya minta permen melulu. Belum lagi anak kecil yang tiap minggu moodnya labil. Minggu ini baik, minggu depannya ngambek, dan seterusnya. Mungkin buat yang belum biasa agak absurd sih, tapi emang di gereja saya nilai penerimaan terhadap orang lain tuh sagat dijunjung tinggi. Hari ini juga ketemu sama pembicara waktu di Youth Camp kemaren, beliau malah ngakak begitu tau saya gereja di tempat yang sama dengannya.

Selesai bantuin mama, langsung masuk buat mulai ibadah. Kebetulan hari ini ada peneguhan panitia Family Day 2012 dan yang bacain nama-namanya tuh bapak saya. Biasanya orang satu gereja udah tau kalau bapak saya bacain pengumuman pasti bikin ngakak, dan hari ini pun begitu. Mayoritas jemaat emang berjiwa muda, walaupun umur sudah agak tua dan punya banyak cucu, jadi kalau ketawa, ya udah biasa, apalagi becanda. Tapi kalau waktunya serius, ya serius. Kebetulan hari ini ada Perjamuan Kudus, senangnya bisa ikutan, karena selama sekian tahun ini udah belajar kalau Perjamuan Kudus itu mahal harganya (soalnya tahun lalu cuma ikut pas Jumat Agung dan Malam Tahun Baru).

Selesai ibadah, salaman lagi, dan saya ditanyain kenapa ga pulang-pulang ke Bandung. Jadi bingung kieu, kelamaan di Bandung salah, kelamaan di Jakarta juga salah. Setelah itu, persekutuan (baca: ngumpul-ngumpul) dilanjutkan di ruang konsistori atau parkiran. Kalau di ruang konsistori, selesai ibadah doa penutup dulu lalu baca yel-yel, kalau pertandingan olahraga biasanya baca yel-yelnya sebelum bertanding, kalau di gereja saya sesudah ibadah, dan yang dibaca tuh Roma 11:36. Untungnya udah pada hafal, lagian tiap minggu kan diulang-ulang (soalnya setahun lalu yelnya ditempel di semua sisi tembok ruangan). Habis itu, acara bebas seperti main bareng anak sekolah minggu, ngobrol, dan lain-lain. Ada ungkapan, biasanya obrolan akan berlanjut sampai tempat sampah terdekat. Sekitar pukul 11.00, semua bersiap membubarkan diri, salaman lagi, dan kadang-kadang acara berlanjut dengan jalan-jalan bersama. Biasanya yang ga bawa kendaraan bisa minta barengan sama yang searah, karena emang semua berasa seperti keluarga sendiri, sih.

Udah, gitu aja cerita hari ini.

*terinspirasi dari site stats hari ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s