Brother and Sister Vacation : Youth Camp Mawil X, Day 1

Judulnya panjangan dikit, biar ada bedanya sama K-Trip dua bulan lalu, soalnya kali ini saya liburan bareng kakak saya sekitar semingguan. HAHAHA.
Kakak saya adalah orang agak sibuk, emang serumah kayak gitu semua sih, jadi maklum aja. Kalau baru kenal dengan kami berdua, pasti kesan pertamanya GAK MIRIP! Kakak saya (biasa dipanggil Abang) lebih dominan mirip ke nyokap dan saya lebih mirip ke bokap. Yang sama paling cuma tanda di atas alis sebelah kiri sama beberapa ukuran baju.
Hari ini berangkatnya bareng bokap nyokap, dianterin sampe halte UKI. Ternyata kami adalah yang ketiga terakhir. Setelah mengantar kami, bokap nyokap bersenang-senang ke kebun keluarga yang jaraknya sekitar sejam dari tempat abang dan saya retret.
Nunggu tronton di sana sama rombongan Makedonians sampe jam 8.30, padahal udah diingetin sama panitia supaya kami ga telat, taunya -__-. Ya sudahlah, yang penting ada yang ngangkut ke tempat retret. Di tronton sama Putri, Kak Vera, Kak Beka, dan Kak Michael. Baru nyadar sih, si kembar Yosafat Christine satu tronton, tapi kenapa saya sama abang saya dipisah? Kayaknya karena emang beda rumah atau udah dianggap mandiri.
Trontonnya lebih kecil dari yang biasa dinaiki di Bandung Raya. Terbukti dari mudahnya saya naik dan turun. Di dalam tronton ga terlalu panas sih, cuma debunya gak nahan jadinya hidung dan muka gatel banget selama perjalanan, tapi bukan karena pilek. Si Yosafat malahan pusing karena ga tahan dan Christine kelaperan, untung saya TERRA #eh.
Pas di jalan, ditawarin snack berupa lontong, tapi ditawarinnya kayak gini, “Yang lontong, yang lontong!” Mau sih, tapi sedih juga gw dibilang lontong. Udah gitu, kamar gw, begitu sampe di penginapan, ditaruh di lantai atas, beda dgn yang lain yang di sebelah bawah. Kayaknya emang harus membuktikan keternitan nih. SEMANGAAAT!
Begitu sampai, registrasi, lalu tidur siang. Sekamar sama Kak Frida, Kak Priscil, dan Gaby. Tempat nginepnya dingin banget, Dago Pojok pagi hari yang dinginnya nusuk aja masih kalah. Mirip Lembang, tapi masih bagusan Lembang. Untungnya bawa dua selimut.
Bangun jam 4 sore, ngemil, terus ibadah pembukaan oleh Pak Gembala saya. MC-nya Kak Anita. Isinya eksposisi tema dari Yohanes 17:23 yang intinya adalah persatuan. Oiya, ada juga sambutan dari Om Gurning dan Om Billy.
Selesai ibadah pembukaan, makan malam dengan menu ayam bakar si bungsu. Ketemu sama Om Melky dan gw ditanyain, “Kemana saja kamuu?” Yasudahlah, lanjut makannya soalnya nyokap ga jadi nganter duren.
Lanjut dengan KKR. Sebelumnya kenalan dulu per gereja, bukan kota asal. Yasudah, ngaku dari Jakarta saja lah. Padahal hampir semua orang ngirain saya berangkat dari Bandung. Oiya, kali ini si abang main bas. Seru lah KKRnyah jadi ga kedinginan euy soalnya pujiannya bersemangat. Yang khotbah itu Tante Mariana, temanya Wake Up! Intinya tuh kalau hidup harus hidup dengan benar dulu, jaga kelakuan, baru bisa bersatu. Jadi diingetin banget deh supaya sarapan ga bolong-bolong fufufu. Terus tadi si tante juga ngasih contoh begini, “Kalau sudah solid, kan yang dari Makedonia bisa ke Bandung. Misalnya.” Dan gw hampir menjawab, “ITUMAH SAYA ATUH TANTEEE! SAYA KAN DI BANDUUNG!”
Selesai ibadah, numpang pipis di kamar orang karena WC saya macet, ngetik buat kamu, dan tidur.
Oiya, selama di sini alergi kayaknya menjelang kumat banget nih. Ga bawa obat, pake susu dan doa aja deh. Wish me luck!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s