money management, can I?

kemarin aku sama Kak Irene PA sama Ci Wiwiek. Satu hal yang menarik kalau lagi PA sama Ci Wiwiek, ngebahas topik apapun, pasti ujung-ujungnya bakal nyerempet ke hal-hal sederhana yang biasa dilakukan sama mahasiswa. Contohnya, kemarin ngebahas soal pelipatgandaan, malah ujung-ujungnya ngebahas soal pengaturan keuangan.

sebenarnya dari September yang lalu, aku udah mulai bikin catatan pengeluaran aku, tapi kadang-kadang sering miss juga karena lupa nyatet. Awalnya sih gara-gara baca status facebook dosen wali yang ngebahas tentang pengeluaran temen aku yang biaya kost doang sama dengan biaya hidup aku sebulan. Jadi ngerasa tersindir kan, duit dari bokap nyokap dikemanakan saja~ Mulai saat itu langsung deh aku bikin catetan keuangan.

Bulan pertama, masih semangat, semua diitungin, reset saldo, sisanya masuk tabungan. sepuluh hari terakhir, lupa nyatet. lewat. ternyata pengeluaran bulanan banyak juga yaa -__-.

Bulan kedua, reset saldo lagi dengan kepayahan. Ganti strategi, tarik gede-gedean dari ATM, tuker pake uang kecilan biar gak ada alasan nuker recehan, atur alokasi dana dari awal bulan, dan tinggalin kartu ATM di rumah. Ternyata di tengah bulan mulai miss lagi. Tapi di akhir bulan, berjuang kepayahan nyatet.

Sekarang udah mulai masuk bulan ketiga, tantangannya lebih gila lagi. Awal bulan banyak banget pengeluaran, sampe rasanya mau nangis, kenapa udah dicatet bisa miss banget, gak enak mau minta duit ke orang tua padahal belom 10 hari. Kayaknya bulan ini merupakan bulan dengan tantangan terbesar deh, mestinya gak ada apa-apa malahan pengeluaran jadi banyak begini -__-. Mudah-mudahan akhir bulan ini bisa selamat deh, soalnya udah kebanyakan reload, jadi gak enak banget sama orang tua.

Yang pasti, dari belajar nyatet keuangan selama tiga bulan ini dan tentunya tegas dengan segala pengeluaran, jadi belajar banyak banget. Yang pertama, belajar jujur, pastinya sama diri sendiri, Tuhan, dan orang tua. Semua pengeluaran, sekecil apapun, dan segala pemasukan harus dicatet. Bodo amat malu pas pertanggungjawaban, yang penting udah jujur. Yang kedua, belajar tanggung jawab. Daripada mati kutu pas pertanggungjawaban, mending sekarang mikir-mikir dulu. Kebawa juga sih, sekarang kalau mau ngapa-ngapain bawaannya mikir. Yang ketiga, belajar hemat. Kan malu juga, kalau ngeliat laporan keuangan malah boros banget. Yang terakhir dan paling penting, ya belajar pasrah aja sama Tuhan. Kalau ga minta tolong sama Dia, dijamin sekeren apapun rencana bakal berantakan, dan selalu yakin kalau apapun bakal dicukupkan kok.

Setelah belajar nyatet, sekarang dari diri sendiri malah gak enak kalau mau minta tambahan di tengah bulan. Terus sekarang masih belajar sih, karena kadang ada godaan, dulu pas belom nyatet perasaan duitnya cukup terus, tapi sekarang sesudah nyatet kok malah berkurang, ya? Kalau udah ada pikiran gitu sih langsung dilawan aja. Tapi yang kerasa sih, sekarang setelah nyatet tetep masih bisa nabung. Seneng deh. Dulu mah mana pernah nabung -___-.

Semoga tetep semangat untuk pengaturan keuangan. Lumayan buat nambahin duit liburanšŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s