sakit itu dikutuk? gak selalu

Hari ini ada orang yang bilang, kalau loe dalam keadaan terendah itu berarti loe dikutuk dan berdosa. Gak selalu men. Contohnya sakit. Emang sakit itu bisa karena dosa, tapi gak selalu sakit itu dosa. Bisa aja pas loe sakit itu loe ngerasa lebih deket sama Tuhan, belajar berhikmat, belajar disiplin, dan lain-lain. Istilahnya, every clouds has silver lining.
Gw bisa bilang ini karena gw udah pernah menyaksikan orang-orang di sekitar gw sakit yang mungkin menurut orang ajaib kalau bisa sembuh, dan gw juga mengalaminya sendiri. Setelah sakit malah ada perubahan yang lebih baik dalam hal kedisiplinan dan relasi. Pokoknya terasa banget pembentukan Tuhan pas lagi sakit, deh.
Daripada nyeritain orang lain, mending nyeritain diri sendiri deh.
Srtahun yang lalu, gw divonis kena IBS (Irritable Bowel Syndrome) dan gastritis. Ceritanya dimulai waktu siang hari, di hari Minggu. Gw sarapan pagi, terus ga makan siang, lalu olahraga bareng temen sekitar lima jam, lanjut kumpul bareng temen sampe jam 9 malem. Emang sih waktu itu gw laper dan gw tahan karena kalaupun makan juga disuruh nunggu ampe selesai. Pulangnya gw diare sekitar 20 kali ++ sampe gw gak tidur semaleman. Orang tua yang kebetulan lagi di Bandung sampai extend sehari gara-gara gw sakit. Sejak saat itu, hampir tiap hari perut gw mules, bawaannya pengen poop tapi yang keluar air, dan seringnya ga bisa ditahan, jadinya stress sendiri deh nahan sakit dan nahan poop. Paling seru pas mau naik gunung bareng temen sekitar  sepuluh hari sejak pertama sakit, masih dalam perawatan dokter statusnya. Dalam keadaan begitu, Tuhan masih tolong sehingga gw sehat selama di sana, bahkan temen-temen gw yang mestinya sehat malah sakit. Sesuatu yang mustahil, kan? Dan itu beneran terjadi. Sampai sini, masih bilang kalau orang sakit itu dikutuk?
Lanjut pas liburan, bukannya sembuh sakitnya malah tambah parah. Gw jadi super picky dalam makan, kalau gw abis makan langsung keluar, besoknya gak boleh makan itu lagi, berarti gw perutnya belom kuat. Hal tersebut terjadi selama 5 bulan, sampai gw stress mau makan apa enggak. Yang pasti dicoret sih gorengan, pedes, asem, segala yang dingin, berlemak, kelebihan perasa, pengawet, dan berminyak. Kadang-kadang makan sayur sama buah aja bisa keluar. Kebayang deh stressnya dulu sampai kalau mau makan berdoa sampe nangis-nangis supaya gak keluar. Serba salah juga, gak makan sakit, tapi kalau makan sakit. Tapi di situ gw belajar banget penyertaan Tuhan, kalau Dia gak sayang sama gw, mungkin gw udah gak jelas lagi sekarang. Terus gw belajar sabar nunggu waktu Tuhan, selama proses menunggu itu gak pasif, tapi pasti ada aja proses pembentukan yang walaupun sakit tapi hasilnya luar biasa. Gw sembuh mungkin gak kayak beberapa orang yang didoain langsung sembuh, butuh waktu berbulan-bulan, itu pun udah banyak banget yang berdoa. Walaupun didoain, tapi tetep keluarga gw usaha, ke dokter tiap dua minggu, gw ngatur makan sampe gila, dan ada kakak rohani yang juga jagain kesehatan saya. Pokoknya semuanya kerjasama biar gw sembuh. Jadi selama gw sakit gw juga belajar kalau dalam satu keluarga itu gak ada yang sempurna, semua ada untuk saling melengkapi.
Sekarang gw udah 90% sembuh, dan itu benar-benar mujizat banget. Cuma sampe sekarang tetep kebawa kebiasaan pilih makanan dan kalau laper makan daripada sakit lagi🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s