tentang seleksi anak karyawan berprestasi RSPI Group

*DISCLAIMER: Gw gak punya bundel soalnya. Maaf buat yang kecele. Lagian terakhir gw ikut tuh tahun 2009

Jadi, ceritanya, tiap Desember mestinya nyokap gw dan teman-teman beserta para bosnya hectic menyiapkan acara seleksi anak karyawan berprestasi ini. maklum, kalau dibilang, ini merupakan salah satu proker gede departemennya nyokap gw, selain pelatihan gede-gedean buat karyawan. Cuma tahun ini gatau kenapa jadi diundur ke Januari, mungkin gara-gara pada sibuk, kali. Padahal biasanya sih diadain antara November-Desember, buat memperingati ulang tahun RSPI Group.

Sebagai salah satu mantan langganan penerima penghargaan ini, kalau dibilang, agak bangga dikit lah. minimal, selain gw dapet hadiah berupa snack dan makan siang gratis beserta uang tunai, minimal gw udah bisa bikin bokap nyokap bangga, terutama nyokap gw. setidaknya, walaupun bokap nyokap kerja, gw bisa dikasih tanggung jawab buat belajar dan bisa mandiri. yang pasti, gw sama kakak gw udah pernah nyicipin penghargaan ini, dan menyebabkan banyak orang yang nanya ke nyokap gimana caranya mendidik anak supaya pintar walaupun kedua orang tua bekerja.

tentang seleksinya, dari tahun ke tahun ada perubahan. dulu tuh pakai sistem rangking, dilihat dari raport-nya. kalau di raport loe tulisannya rangking 1 ya hadiahnya gede, dan seterusnya sampai rangking 5, terus gara-gara yang rangking 5 kebanyakan, jadinya sampai rangking 3. lalu, timbul masalah, kan bisa aja tuh yang rangking 3 di sekolah x sebenarnya lebih pintar dari rangking 1 dari sekolah y, atau ternyata orang itu gak dapat rangking gara-gara sekelas sama orang-orang jenius, dan sekarang gak semua sekolah nampilin rangkingnya. maka, dibuatlah seleksi pakai tes biar seru dan makin banyak yang bisa ikutan serta penyamarataan standar, biar yang dapet yang beneran pinter. yang bikin soal dan yang nilai juga dari pihak ketiga sehingga kemungkinan kongkalikong mendekati nol. nah, nanti yang dapet hadiahnya ditentukan berdasarkan passing grade, jadi yang dapet beneran yang lumayan pinter lah. begitu ceritanya. sejak saat itu, yang daftar seleksi  jadi bejibun, soalnya kan hadiahnya lumayan dan cuma ngeliat nilai tanpa ngeliat ranking.

nah, kata nyokap gw, kenapa pake sistem seleksi, sebenarnya ada tujuan lain lagi. yang pertama, biar para peserta belajar sosialisasi dengan orang-orang sebaya, soalnya sering kejadian, yang pada ikut seleksi tujuannya buat main sama temennya yang baru bisa ditemui minimal setahun sekali. selain itu, supaya pesertanya jadi termotivasi buat belajar, soalnya dikasih bonus juga kan :p. yang terakhir, biar orang tuanya pada seneng, karena walaupun mereka bekerja, tapi anak-anaknya berusaha menghargai dengan beneran belajar dengan rajin dan mereka juga dihargai perusahaan.

Kalau cerita lucu-lucuan pas seleksi, kata nyokap gw, banyak banget. yang pasti, pas daftar sering banget pada gak merhatiin syaratnya, sehingga pas penentuan tingkatan kelas yang diuji banyak yang salah kelas sehingga yang ngingetin udah pada pegel dan anak-anaknya pada protes karena salah ngerjain soal, padahal yang salah adalah yang daftarin. terus, pas dibagiin uang transport (iya, semua peserta dikasih uang transport, makan siang, dan snack. nah, makan siang dan snacknya dikasih juga buat orangtuanya) banyak yang ijin ke WC buat ngintipin isi amplopnya. belum lagi kejadian-kejadian lain yang aneh bin absurd. yang pasti, kata nyokap, teman-teman dan bos beliau yang diajakin kerjasama pada seneng semua, walaupun hectic juga sih.

udah, itu aja dulu. maaf kalau ada yang salah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s