that’s how i spent my weekend: looks that i’ve met you, but where?

Hari ini, seperti biasa saya gereja sore. Bedanya, hari ini yang khotbah di gereja saya itu Om Boeker. Terakhir ketemu sama beliau tuh di Singapore dua tahun lalu, karena diajakin sama bapak saya, sekalian liburan. Maklum, bapak saya sama si om terakhir ketemu tuh tahun 1980an, pas bapak saya kerja di Batu.

 Sebulan lalu, di warta bulanan gereja, ada tulisan kalau di akhir bulan Maret akan ada acara pekan misi yang puncaknya pada saat saya ibadah sore dan yang khotbah itu Om Boeker. Saya langsung heboh nelpon ke rumah. Mestinya sih si bapak sama mama ke Bandung, tapi apa daya bapak saya mendadak sakit sehingga gak bisa ke Bandung. Ya udah deh, si bapak yang terlalu senang jadinya saya ditutor dulu kalau takutnya dikira SKSD ~ dan demi menyampaikan amanah bapak saya yang pengen banget ketemu sama sobat lamanya secara langsung, gak lewat email doang.

Lanjut lagi ke ibadah hari ini. Gak biasanya, saya duduk di kanan mimbar karena spot favorit udah diambil orang. Pertama-tama, si tante (istrinya Om Boeker) lewat dan duduk dua baris di depan saya. Mau nyalamin tapi ragu. Berikutnya, si om lewat. Ya sudah. Kayaknya lagi sibuk, jadi saya gak berani ganggu. Ya sudah, fokus pada ibadah hari ini saja.

Suasana ibadah hari ini membuat saya jadi makin cepet ingin pulang ke rumah. Bagaimana tidak, suasananya mirip dengan gereja saya. Belum lagi kesaksian para misionaris yang secara gak sengaja namanya mirip dengan tempat yang pernah saya kunjungi atau menceritakan lokasi pelayanan mereka yang suasananya mirip dengan kehidupan di sekitar rumah saya. AAAAH PASKAH CEPATLAH DATANG! SAYA MAU PULAAANG~

Balik lagi ke topik awal. Om Boeker hari ini khotbah tentang pentingnya penyampaian Kabar Baik, sama seperti pas saya gereja di Singapore dulu. Pada saat beliau khotbah, saya membuktikan teori dari orang tua saya bahwa si om dulu belajar bahasa Indonesia, salah satunya dari bapak saya -.- Bagaimana tidak, kata-kata yang umum digunakan mirip dengan gaya bahasa bapak saya. Yang pasti, saya akhirnya mengerti lagi kalau menyampaikan Kabar Baik harus dengan sukacita, dan dimulai dari orang-orang terdekat. Pas menyadari hal ini, ternyata saya baru inget kalau segala yang diajarkan hari ini sudah biasa disampaikan oleh bapak dan mama saya, bahkan sudah dipraktekkan juga. Akhirnya saya tahu mereka belajar dari siapa, dan saya belajar lagi bahwa firman Tuhan tidak akan kembali dengan sia-sia.

Sampai di akhir ibadah, doa penutup, dan salam-salaman. Saya langsung aja tancep salaman sama si Om, mumpung masih sepi. Mengucapkan selamat hari Minggu, dan percakapan berlangsung demikian:

Saya : Selamat hari minggu, Om!

OB : Selamat hari MInggu juga! *mikir dikit* Sepertinya saya pernah bertemu dengan kamu.

Saya : Iya, Om, saya anaknya *bapak saya*

OB : Oh, iya! Yang waktu itu bertemu di Ja… tunggu dulu, Singapore ya?

Saya : Iya, Om! (terus bahagia karena si Om masih inget sama saya, padahal waktu itu ketemunya cuma bentar doang)

OB : *manggil si tante, terus tante salaman sama saya, kemudian nanyain bapak saya dimana dan nitip salam*

Terus ketemu lagi sama Tante Herlise yang sama-sama nyalamin Om Boeker. Abis itu Tante Herlise nanya lagi ke saya,

TH : Sepertinya saya pernah melihat kamu, tapi dimana ya?

Saya : Iya tantee, saya anaknya *bapak saya*

*Memang saya sering ketemu Tante Herlise, entah pas ibadah di Nain, pas Famday, dan terakhir pas saya gereja sendiri di gereja yang sekarang*

TH : *heboh* Oh, pantesan! Papa mama dimana?

Saya : Tadinya mau ke Bandung, tapi papa mendadak sakit.

TH : *nanyain kuliah dimana, tinggal dimana, dll* Kamu cepet lulus ya, nanti kalau sudah lulus kalau bisa pergi kemana-mana untuk memberitakan Kabar Baik

Saya : Siap, Tante. Tapi kalau bapak saya gak bolehin gimana?

TH : Ah, gak mungkin itu, pasti diizinkan kok. Kalau gak boleh, lapor sama Tante.

Gitu aja sih cerita lucu hari ini. Terus telepon bapak dan mama, kayaknya pada seneng banget, maklum, anaknya diutus menemui sobat lama banget. Di telepon saja sudah sebegitu senengnya, gimana kalau ketemu langsung. Pasti heboh dan seru seperti saat kami bertemu di Singapore dua tahun lalu. Semoga kesampaian deh ketemu lagi sekeluarga.

Jadi diingatkan lagi, sepertinya saya makin diingatkan bahwa saya akan diutus bukan untuk jadi geophysics biasa, tapi menjadi geophysics yang sekaligus memberitakan Kabar Baik. Amin.

*balik lagi ngerjain TA*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s