His Grace : T* Proposal’s Approval

Semua berawal ketika mepet trip PS*G bulan Juli saya minta data geologi ke mentor saya, terus digiring ke ruangan Bos KK Panas Bumi. Emang sih, mentor saya ga pernah berani ngasih data langsung ke saya kecuali ada cap “approval” dari bosnya.

Nanya-nanya sedikit sama si Pak Bos Panas Bumi (disamarkan dengan PS), ternyata disuruh ngurus surat izin T* dari kampus, kalau bisa pake proposal, demi kedamaian bersama. Langsung panik, mana ngurus surat izin dari kampus gak bisa instan, lagi. Balik ke ruangan, minta draft surat izin sama temen yang udah bikin, terus dikopi buat referensi, kali-kali ribet. Mengingat nasib saya udah di ujung tanduk (baca = processing hampir kelar, deadline udah deket, dan mengamankan diri dari perubahan kurikulum), maka saya nego ke bapaknya gimana caranya supaya intinya saya gak usah ngulang dari awal. Bisa nangis seminggu saya, Pak, ngancurin harapan dosbing #1 untuk kesekian kalinya (baca : beliau pengen saya lulus secepat mungkin)

Besoknya, main ke TU buat minta surat izin. Puji Tuhan diaturkan dan dilancarkan, ga pake ribet, sekalian bikin surat buat temen saya yang bernasib sama. Kalau dibandingin judul TA saya sama temen saya, bisa dibilang tema saya cupu banget karena dia pake istilah yang, saya aja ga ngerti itu apaan, serius. Sempet deg-degan karena proposal belom kelar (waktu itu bagian teori saya belum selesai), hanya karena kemurahan Tuhan akhirnya surat itu bisa lolos tanpa ngasih proposal.

Normalnya sih, surat begituan ditandatangani oleh bos kaprods paling lama semingguan, biasanya sih beberapa hari juga udah kelar. Nah, pas seminggu, kunjungan ke kampus dengan niat bimbingan dan ngambil surat. Cek dulu ke TU, ternyata bos kaprods lagi LIBURAN. Udah puyeng deh. Lanjut bimbingan berujung curhatan galau karena masih jomblo  data keramat belom kelar dan progress data udah cem siput. Pas bimbingan, ketemu kakak kelas yang bareng di PS*G, kebetulan dia bimbingan bareng dosbing#1 dan pak kaprods, terus bilang kalau kaprods bilang ke dia bahwa dia balik hari itu banget. Yaudahlah tinggal tunggu.

Minggu depannya balik lagi ke TU dengan asumsi surat udah jadi karena kaprods akhirnya balik. Eh bener suratnya jadi. Langsung tancep gas ke PS*G, ke TU-nya buat setoran surat. Apesnya, si ibu TU amatlah jutek, menurut gosip sesama pejuang KP dan TA di daerah ini, salah satu syarat untuk lolos KP dan TA di daerah ini adalah tahan mental menghadapi ibu TU. Karena syarat kurang dikit, saya kena semprot, mau nanya malah diamukin, terus akhirnya syarat tersebut dapat dipenuhi dengan bantuan PJS mentor saya. Pas mau ngelengkapin kelengkapan, eh ibunya malah gak di kantor. Ya udahlah, sepanjang jalan akhirnya kata-kata kotor keluar dan pulang-pulang langsung minta pengampunan.

Keesokan harinya, balik lagi ke sana, bawa semua suratnya. Ujung-ujungnya masih kurang juga dan masih kena omelan juga, karena entah gimana ceritanya harus bawa proposal dan masalah lainnya. Entah bagaimana cara Tuhan, intensitas marahnya si ibu menurun dikit, bahkan bisa ditanya-tanyain apa aja yang sebenernya dibutuhkan, bahkan urusan proposal yang hampir bikin saya nangis darah ternyata diselowkan sama beliau. Pas beliau nunjukin contoh proposal yang diterima, saya lega karena ternyata sama dengan Bab Hiji saya, udah selesai lagi. Langsung ngibrit cari tempat print terdekat, ngeprint si Bab Hiji, lengkapi dengan kelengkapan, dan diserahkan ke TU Pusat karena si ibu nyuruh begitu. Terus si ibu bilang supaya saya gak usah nanya progress, yang penting nunggu dengan sabar surat jawaban nyampe ke kampus. Kata PJS mentor saya, biasanya sih seminggu udah nyampe.

Seminggu berselang, suratnya belom nyampe di kampus, dan saya nanyain tiap tiga hari. Sempet terpikir buat nanya ke sana, tapi diurungkan karena takut membuat mood si ibu kacau lagi.

Mepet libur lebaran, surat masih belom nyampe. Udah mau nangis karena menurut gosip beredar, kolokium habis lebaran yang berarti harus kelar sebelum lebaran. Mau nangis, karena dengan demikian terancam ngeluarin duit buat peta yang akurasinya belum sesuai standar, mana sekarang pengeluaran harus dihemat😥. Besoknya, entah kenapa kepikiran ke PS*G, alibinya sih modelling, tetapi kenyataan berkata lain.

Seperti biasa, kalau ke kantor harus lapor PJS mentor. Entah kenapa, saya nyampe terus PJS mentor nawarin ketemu Pak PS, padahal gak biasanya kalau modelling harus lapor Pak PS. Pas masuk ruangan Pak PS, kenalan dulu, terus saya nanya soal proposal, dan si bapak cuma bilang,

Suratnya udah saya baca, sebenarnya jawabannya diterima, pembimbing kamu udah ada, tapi beliau baru pulang dari trip hari ini. Sekarang kamu ke bagian Geologi deh buat ngurusin data kamu sama ngomongin soal bimbingan.

RASANYA. MAU. NANGIS. BANGET.

tapi ga bisa.

Saya langsung berdoa dalam hati mengucap syukur kepada Tuhan karena emang ga telat pertolongan-Nya dan minta ampun karena sampe kemarin sumpah serapah masih keluar. Rasanya lega banget karena saya cuma minta data malah dikasih lebih. Malahan saya dikasih pembimbing berupa pak bos di lapangan dan geologist daerah sana, sehingga saya yang sangat newbie soal interpretasi mungkin bisa ngerti sedikit.

Rada siangan, si Pak PJS Mentor bilang kalau surat balasannya baru dikirim ke kampus setelah saya ngobrol sama Pak PS. 

Emang, ya, Tuhan itu jagonya bikin surprise. Segala pengumuman-pengumuman yang sengaja dibikin degdegan seumur hidup saya mungkin kalah sama deg-degan yang ini.

Next stop : nyelesain draft sebelum lebaran, biar bisa ngejar dosbing#2.

Memang, nanti kayaknya nanti kalimat pertama kata pengantar saya isinya begini:

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan karena hanya karena anugerah-Nya T* ini bisa selesai.

sekali lagi.

hanya karena anugerah-Nya.

period.

*menatap nanar peta anomali yang udah kayak rainbow marmer cake*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s